Tuesday, March 29, 2016

Penulisan.

Bismillah, with the name of Allah.

Berblogging ni macam dah dilupakan orang. Tak sama macam 4, 5 tahun lepas. Sebelum kewujudan facebook, ramai kawan-kawan yang sezaman ada blog sendiri. Ada blog kelas, ada blog batch sekolah etc. Aku percaya ramai pun pernah melalui zaman tersebut. namun sekarang boleh dikira beberapa kerat yang masih lagi aktif berblog.

Aku minat menulis. Selalu terngiang-ngiang dalam fikiran untuk menulis perkara-perkara yang aku fikirkan tentang kehidupan dan dunia ini. Tapi selalu juga lah tak terlaksana. Apabila nak mula menulis, tiba-tiba takde mood atau takde idea nak tulis apa. Kemudian masa solat jugak lah idea-idea tu datang semula.

Selalu tertanya-tanya jugak, kenapa nak menulis? Buat apa nak share tentang kehidupan aku pada orang lain? Orang lain tu nak tahu ke pasal kehidupan aku? Macam menunjuk-nunjuk je adalah. Kalau nak share pengetahuan, aku bukan lah tahu banyak perkara sangat. Apatah lagi zaman sekarang ni semua ilmu atau maklumat yang di-share tu perlu ada basis, dalil, dan bukti, tak kiralah ilmu agama atau sains atau apa-apa pun.

Tapi, bila fikir semula, aku sendiri kalau teringin nak tahu apa-apa, akan cari di internet. Kisah orang beli kereta second hand, baiki kereta DIY, urusan procedur pernikahan, belajar di tempat baru, semuanya aku dapat tahu daripada hasil tulisan orang lain di blog. Alhamdulillah blog post mereka tu banyak jugak lah membantu aku yang tak reti nak bertanya dengan siapa. Walaupun aku tak kenal siapa mereka tu langsung.

Kemudian, konflik pulak apabila ramai rakan-rakan sebaya dah menulis macam-macam, berfikir tentang perkara-perkara yang hebat, yang besar-besar. Aku pulak sekadar nak kongsi apa yang aku lalui hari ke hari? Memang terasa tak berguna betul. Sia-sia semua straight A semasa periksa dulu-dulu, tapi nak menulis perkara yang beyond average sikit pun tak mampu. Tapi kan, mungkin mereka-mereka yang hebat-hebat tu ada audience mereka masing-masing. Buat masa sekarang, aku fikir untuk menulis perkara-perkara kecik ni dulu pun takpe lah. Dengan niat, bidang yang lebih luas tu dapat diceburi dan disampaikan dalam tulisan sedikit demi sedikit.

Mungkin, atas motivasi berkongsi sesuatu yang aku tak tahu sesiapa saja yang mungkin dapat manfaatnya, aku nak menulis semula. Banyak berfikir tanpa meluahkan dengan baik, kadang-kadang menyebabkan aku terasa terbelenggu. Setengah orang mungkin tak dapat nak hadam, kenapa lah aku selalu "overthinking". Oh well, it's in me I guess.

InsyaAllah mari kita bermula. Setelah sekian kalinya..

Thursday, January 22, 2015

Cerita salji


SALJI. Dua tiga hari pertama dia turun, sangat kagum. Rumput, bangunan dan jalan raya, semua berwarna putih! Bersih! Jernih! Seolah-olah seluruh bumi ini diwarnai satu warna utama saja - putih, dan beberapa warna lain mencelah.

Sangat gembira. Dia sangat lembut disentuh. Cair apabila digenggam. Empuk untuk dihamparkan badan. Hancur.. apabila dibaling pada orang!

Namun...

5 hari. Ok lagi. Lebih seminggu. Alamak..

Salji yang putih mula dicemari dengan warna-warna asing - coklat, hitam, kuning.. Selepas dipijak-pijak, digelek-gelek dengan tauar kenderaan. Kebanyakannya menjadi lumpur dan lecak. Nak lalu pun perlu berhati-hati, mana tahu ada najis haiwan yang tersembunyi!

Salji yang lembut tadi mula mengeras. Padu! Seperti pasir yang dimampatkan. Salji-salji yang telah cair, kini menjadi ais pula disebabkan suhu yang rendah. Ais yang sangat licin.. sehingga diberi nama jolokan ais hitam - black ice. Tak tahu la sebab apa. Kali ini, salji yang empuk untuk dibaring tu, dah jadi ais keras yang membahayakan! Sekali tejatuh.. ouch.

Sumpah tak nak salji dah!

Hakikatnya begitulah.
Harta, anak-anak, kawan-kawan, dunia ini..
Bahagian duit kita menjadi rahmat, hanya sekejap. Seronoknya apabila baru memperolehnya. Kelamaan, dia menjadi ujian - macamana nak mengurus, nak simpan di tempat yang selamat, nak belanja untuk diri sendiri, nak tunaikan tanggungjawab pada ibu bapa, kerabat, orang-orang miskin dan anak yatim.

Anak-anak - Masa baru lahir, itulah kegembiraan mutlak. Anak yang bersih,, suci dan belum dicemari.. Semakin  dia memebesar, semakin banyak ujian mendatang. Dan kesemunya tetap perlu dihadapi dengan berhati-hati. Tak apa tergelincir sekali, asalkan belajar untuk lain kali.


وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

[8:28] Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar.

إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ ۚ وَاللَّهُ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

[64:15] Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala yang besar.

Tak mengapa.
Kesukaran tak akan berpanjangan.

Ais dan salji akan cair. Musim sejuk akan tamat.
Matahari akan kembali menyinari, membawa bersamanya keindahan bunga-bunga lavender dan daisy yang menghiasi taman-taman.

Dan musim sejuk akan datang, jika salji turun dengan kehendakNya, akan sekali lagi membawa bersamanya kekaguman dan kegembiraan seperti kali pertama dia turun dahulu. Kemudian disusuli kembali dengan ujian kesukaran.

Kitaran tersebut akan terus berulang.
Ujian rahmat dan kesukaran. Supaya kita menjadi hambaNya uang bersyukur dan bersabar. Terus-menerus.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

[21:35] Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَعْبُدُ اللَّهَ عَلَىٰ حَرْفٍ ۖ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ ۖ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انْقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ

[22:11] Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.


p:s: Winter kali ni saya main dengan air hujan, banjir, lumpur dan selut. Tu lain cerita pulak lah.